08 October 2007

Seribu Ringgit

Aran yang baru pertama mengunjungi neneknya di Rambang Dangku sangat antusias menawar sebuah durian yang dijual di kalangan.

“derian besak ini berape regenye, jut ?..” tanya Aran pakai bahasa daerah setempat yang baru dipelajarinya beberapa hari dari alif sepupunya.

“seribu ringgit bae, cung..” jawab kajut (nenek) tersebut.

“nenek ini gaul juga, pakai mata uang malaysia segala, pasti maksudnya seribu rupiah nih, mumpung murah nggak usah ditawar”. pikir Aran dalam hati

“ya udeh jut, beli sikok!” setelah membayar uang seribu Aran beranjak membawa duriannya.

“tunggu, cung. duetnye kurang tengah due ribu” cegah kajut itu.

“tengah due ribu?...” Aran tambah bingung

Alif sepupunya yang baru datang mendengarkan penjelasan kajut penjual durian tersebut, kemudian menjelaskan kepada Aran , bahwa istilah ringgit bukan mata uang malaysia yang dia kenal tapi seperti gopek, cepek, noceng sebagai istilah pasar.

* seribu ringgit = Rp. 2.500 (1 ringgit=2.5)
* tengah due ribu = Rp. 1.500 (tengah due=1.5)

1 comment:

semende said...

Alap pule humor kamu tu....

Caknye nak nurut pule mbuat humor luk itu, pacak ngajung tetawe,

Cete... Apelagi Cuka Kicap, nga Mas Katek.

Hebat....